Resepi Mee Celop Versi Kelantan

Mee celop ni makanan kegemaran saya. Jadi hari ni saya nak share resepi. Kawan-kawan silalah mencuba dan bolehlah dibuat alteration yang mana difikirkan sesuai dan lebih menyedapkan. Selamat mencuba..

photo-34

Bahan untuk supnya;

  • 3 ketul tulang yang ada dagingnya
  • Sekeping besar tapak tangan perut lembu, lebihpun tak apa- yang original ialah perut lembu muda/susu
  • 2 peket fishball- boleh ganti dengan meatball/chikenball
  • 4 ulas bawang putih-mayang
  • 4 ulas bawang merah-mayang
  • 2 inci halia-mayang
  • 4 kuntun bunga cengkih
  • 1 inci kulit kayu manis
  • 3 biji buah pelaga
  • 1 kuntum bunga lawang
  • 1 batang celery-potong besar
  • 1/2 batang lobak putih-potong kasar
  • 1 batang serai-ketuk
  • 1 pohon pokok ketumbar-ketuk akarnya
  • Perisa sup;
  • Sos ikan secukupnya
  • Gula kabung/gula somtam
  • Kicap masin

Cara-caranya;

Panaskan minyak dalam periuk besar/dalam. Masukkan bawang merah, putih, halia- tumis hingga wangi. Masukkan rempah kasar cengkih, lawang, pelaga dan kulit kayu manis. Tumis lagi. Masukkan tulang. Tumis hingga warna tulang sedikit brown dan semua airnya kering. Masukkan air secukupnya- saya guna dalam 1 1/2 jug besar air. Masukkan semua bahan daripada perut lembu hingga pokok ketumbar. Masak hingga menggelegak dan daging pada tulang lembut. Masukkan perisanya iaitu sos ikan, gula dan kicap. Dah sedap rasanya boleh tutup api dan sejukkan. Tapiskan supnya masuk dalam periuk lain. Keluarkan tulang, perut dan fishball. Panaskan semula sup sebelum menghidang.

Bahan mee/kueh tiew/mihun;

  • Kueh tiew dibasuh bersih dan ditoskan.
  • Mee kuning dibasuh bersih dan ditoskan.
  • Mihun dicelur sebentar dan dibilas serta ditoskan kering.

Bahan hiasannya;

  • Taugeh- dibersihkan
  • Daun ketumbar- dipotong kasar
  • Kacang tanah digoreng tanpa minyak- ditumbuk kasar
  • Chili flakes secukupnya
  • Asam limau nipis dipotong
  • Cili kicap; 5-6 biji cili padi
  • Sedikit cuka Sedikit kicap manis
Advertisements

Nasi Dagang Kelantan VS Nasi Dagang Terengganu

Nasi Dagang Kelantan ni ia menggunakan beras khas tau! beras ni hanya ada jual di Kelantan aje.. Nasi dagang versi Kelantan tidak sama dengan nasi dagang versi Terengganu. Jika di tanya pada selera sayalah kan.. saya lebih sukakan nasi dagang Kelantan. Tapi macam yang saya katalah.. selera ita mungkin tak sama dengan selera orang lain.

Bukan saja rupanya tak sama.. tapi cara menyediakannya juga berbeza. Nasi dagang Kelantan lebih mudah dan ringkas cara penyediaannya. Ia di tanak atau di kukus seperti menanak nasi. Nasi dagang Terengganu pula di kukus dan di sira dengan santan mentah di akhir proses memasaknya.

Nasi dagang Kelantan  ni dia ada warna sikit.. berasnya yang bercampur beras warna coklat-coklat sikit tu kan.. akan menghasilkan nasi yang cantik, unik dan nampak menyelerakan..

Gulai nasi dagang Terengganu, menggunakan rempah gulai khas yang di katakan hanya di jual di Terengganu sahaja. Kalau nasi Dagang Kelantan ni, tak ada lah rempah-rempah.. semua bahnnya yang ada di dapur.. mudah, ringkas yang paling saya suka tak payah nak tumis-tumis.. boh aje semua dalam periuk dan tunggu aje dia didih.. masuk ikan, masuk garam gula secukup rasa dah siap.. mudah aje kan.. yang penting sedap!

Satu lagi yang istimewanya nasi dagang Kelantan ni ia di makan bersama sambal kelapa, acar mentah dan juga telur rebus yum! yum! Kalau versi mak saya pulak dia akan buat sambal tumis udang Wow! lagi terangkat..

nd

Famous Nasi Tumpang in Kelantan

image

Origin
This mystifying Kelantanese rice dish is rarely spotted in KL, and when it is, it’s difficult to turn your eyes away. Essentially it’s rice and lauk densely layered into banana leaf. The oddity here is the towering cone shape it’s served in; even with the Kelantanese submitting their rice to eccentric practices – dying it blue for nasi kerabu or adding beras pulut to the mix for nasi dagang – nasi tumpang is high on the quirk chart. Dating back to the ’60s, it’s traditionally a bare dish of rice, fish and cucumber that the local wives would make for their fishermen and farmer husbands before they set out in the morning. Because it offers easy access to rice and sides without requiring a plate, nasi tumpang is exceptional in its balance of form and function.

Preparation
Tumpang translates to ‘overlap’ in Indonesian and in some instances of colloquial Malay, which makes sense when referring to the assembly of this dish. The original version sees rice, curry, cucumber and fish serunding layered into a modest package of three or four layers. But The Warung in Mid Valley puts nasi tumpang on a pedestal by crafting a whopping 11 layers made up of rice, fried egg, chicken rendang, sambal, cucumber and your choice of chicken, beef or fish serunding. Each layer is cautiously stacked and pressed down before the next is added, and once the tip of the cone is completed, the banana leaf is tightly wound around it to hold everything in place.

Taste
There are two ways to eat nasi tumpang: you could use a spoon and work through it layer by layer, or you could crumble and mix it all into a heap. For optimum taste, we strongly recommended the latter. But even when muddled up, nasi tumpang is humble in taste; while it doesn’t have the immediate coconutty allure of nasi lemak, it takes from each element without drowning out the other. The sweet sambal and fragrant rendang pair a treat with the coarseness of the serunding, and when eaten alongside keropok ikan and acar buah, it’s a dish that wins you over on account of familiarity – even if you’ve never eaten it before.

3 Kuih Kelantan Yang Cukup Unik

Kuih muih ini mungkin pelik kedengaran tetapi rasanya cukup membangkitkan selera setiap orang yang berani mencubanya. Sila cuba dan rasai kenikmatannya. Saya menyukainya.

Kuih Tahi Itik

Kuih tahi itik  merupakan sejenis kuih yang dibuat menggunakan telur dan disira panas dalam air gula. Ia dibentuk bertempek-tempek seperti tahi itik. Kuih tahi itik disediakan dengan menggunakan putih telur yang telah diasingkan dari kuning telur. Selepas itu putih telur yang telah diasingkan itu akan disira dengan dimasak dalam air gula pekat dan dituang sedikit demi sedikit bagi menghasilkan bentuk akhir. Biasanya kuih tahi itik tidak dibentuk dalam bentuk tertentu kerana ia pada kebiasaannya hanyalah kuih sampingan kepada penyediaan kuih lain.

Kuih Lompat Tikam

Makanan Kelantan banyak dipengaruhi dengan rasa yang manis seperti kuih lompat tikam ini. Ia mempunyai dua lapisan iaitu lapisan tepung beras yang biasanya berwarna hijau di bahagian bawah dan lapisan santan yang berwarna putih di bahagian atas. Bahagian ini dibuat tawar kerana ia dimakan bersama air manisan atau gula kabung dan sesuai diminum bersama air putih.

Kuih Asam Gumpal

Kuih asam gumpal merupakan sejenis hidangan kuih tradisional Melayu yang lemak manis dan dihasilkan dengan menggunakan sagu mata ikan atau sagu biji dengan inti dan dimasak dalam kuah santan.

Kuih asam gumpal disediakan dengan menggunakan sagu biji yang telah direbus dengan air yang dicampurkan dengan garam bagi membangkitkan rasa. Selepas itu sagu yang telah dimasak akan diisi dengan inti dan dijemput dengan tangan kepada bentuk akhir. Biasanya asam gumpal ini akan digumpal menjadi bulat sebesar satu gumpalan tangan. Ia kemudiannya akan dimasak dalam kuah santan sehingga pekat. Campuran gula merah, halia dan halba juga ditambah bagi menambahkan perisa.

Sumber: http://www.wom.my/sihat-cantik/17-jenis-makanan-kelantan/#ixzz4RZS0xa2u

 

Jurnal ‘Berwasit’ & Jurnal ‘Terindeks’:

Dunia akademik institusi pengajian tinggi masa kini heboh memperkenalkan dasar-dasar yang bertujuan untuk meningkatkan kualiti atau nama universiti ke persada dunia. Setelah timbulnya pelbagai senarai itu dan ini di peringkat antarabangsa yang memberi kedudukan kepada universiti, maka rancangan universiti di Malaysia untuk turut serta meraikan senarai tersebut bukanlah sesuatu yang mengejutkan. Apatah lagi Universiti Malaya yang pada senarai sulung terbitan THES-QS yang berjaya meletakkan dirinya di kalangan 100 universiti terbaik (dan kita semua pun tahu sebab kepada kejayaan tersebut…) namun merudum tak timbul-timbul selepas daripada kejayaan monumental tersebut.
Salah satu pemberat yang begitu diraikan dalam penyenaraian sebegini ialah terbitan artikel (makalah) dalam jurnal terindeks. Jurnal-jurnal yang terindeks ialah yang disenaraikan dalam pangkalan data atau senarai indeks bibliografi tertentu bagi membolehkan rujukan atau/dan petikan dilakukan terhadapnya. Contoh yang paling popular dan ‘bertaraf tinggi’ ialah oleh Thomson ISI oleh Thomson-Reuters – salah sebuah koglomerat media terbesar dunia yang melalukan kerja-kerja menilai sejauh mana jurnal-jurnal akademik yang sedia ada itu dipetik oleh orang lain (biasanya kefahaman ahli akademik sekarang menjurus kepada senarai ISI). Semakin tinggi kadar ‘petikan’ jurnal tersebut, semakin besar jugalah markah yang diperolehi jurnal tersebut. Kemuncak kepada pengindeksan jurnal-jurnal ini ialah senarai yang digelar sebagai faktor impak (impact factor) iaitu semakin tinggi faktor impak sesebuah jurnal, maka semakin ramailah penyelidik yang telah membaca artikel di dalamnya yang membawa kepada semakin tinggi jugalah ‘prestij’ jurnal tersebut.
Ramai di kalangan ahli akademik sendiri yang begitu teruja untuk memasukkan artikel mereka ke dalam jurnal-jurnal yang terindeks ini. Kemasukan artikel ke dalam jurnal terindeks ini seolah-olah sebagai satu pencapaian yang begitu membanggakan kerana bukannya mudah untuk menyertai satu senarai yang berprestij ini. Maka, mereka pun berkerja siang-malam, didorong oleh kehendak golongan pentadbir universiti seperti NC yang menyeru supaya mereka berusaha melakukan penerbitan artikel di dalam jurnal-jurnal terindeks ini. Untuk rekod, dua pangkalan data yang paling diraikan oleh universiti-universiti di Malaysia bagi senarai jurnal terindeks ini ialah ISI (sekarang dijenamakan dengan nama korporatnya, Thomson ISI) dan SCOPUS. Barangkali atas alasan berbayar, kemudian ‘berprestij,’ maka sebab itulah mereka begitu berusaha menerobos masuk ke dalam jurnal-jurnal yang tersenarai dalam pangkalan data sebegitu. Kalau masuk yang percuma punya, umpama PubMed, PubChem atau Google Scholar sekali pun, belum tentu serinya itu ada apatah lagi keindeksannya tidak seprestij Thomson-ISI.
Namun, sama ada sedar atau tidak, bukan semua jurnal yang terindeks yang sebenarnya tidak pula menjadi jurnal yang berwasit. Apakah pula jurnal yang berwasit? Istilah ‘wasit’ ini penulis kali pertama membacanya dalam buku karya Naib Canselor UTM, Prof Dato’ Dr. Zaini Ujang yang membincangkan soal kedudukan universiti. Secara istilahnya, jurnal yang berwasit ini ialah jurnal yang artikel di dalamnya mengalami proses pembacaan dan kritikan oleh komuniti saintifik bagi menentukan sama ada layak atau tidak artikel tersebut diterbitkan. Secara mudahnya, dalam istilah Inggeris disebut: peer reviewed journals.
Oleh sebab itu, jurnal berwasit ini biasanya dikaitkan dengan jurnal akademik, jurnal yang penuh dengan tulisan, warna hitam putih, sangat kurang gambar rajah dan kalau pun ada carta/graf, sangat-sangatlah tidak menarik sama sekali. Jurnal ini mempunyai pengarangnya sendiri (dalam maksud ‘editor’), dan penilai dalaman serta penilai luaran. Kewujudan sistem penilaian inilah yang menyebabkan jurnal berwasit ini mempunyai kredibilitinya tersendiri kerana setiap terbitan artikel di dalamnya telah dinilai oleh organisasi penerbit dan juga penilai luaran yang turut serta memberikan pandangan terhadap artikel tersebut. Misalnya jurnal A yang diterbitkan oleh Universiti A, dinilai oleh pengarang A dan juga pengarang B daripada Universiti B. Disebabkan proses yang begitu lama, biasanya penerbitan jurnal berwasit ini memerlukan masa yang lebih panjang dan wujud senarai menunggu yang sudah pun beratur untuk diterbitkan.
Jadi, berbalik kepada persoalan tadi iaitu jurnal-jurnal yang terindeks dalam kumpulan yang berprestij tadi bukan semuanya tergolong dalam kategori jurnal berwasit. Malah, majalah mingguan pun masuk di dalam senarai jurnal terindeks itu. Maka, di manakah keobjektifan kita sebagai pengguna untuk meletakkan pemberat mana yang diperlukan oleh kita? Kalau di lihat daripada senarai Thomson ISI Social Science (misalnya bersumberkan laman internet pkukmweb) yang begitu ‘berprestij’ itu dan kita akan dapati di dalamnya ada tajuk-tajuk seperti Forbes dan Fortune yang secara teknikalnya merupakan ‘majalah mingguan.’ Tajuk New Scientist dalam senarai petikan ISI-Science pun sebenarnya secara teknikalnya sebuah ‘majalah.’ Mungkin tidak banyak majalah mingguan yang boleh menembusi senarai Thomson ini namun hakikatnya majalah tetap majalah.
Begitu juga Harvard Business Review yang begitu diraikan oleh banyak ahli akademik bidang perniagaan; pada hakikatnya merupakan (bertaraf) sebuah majalah walaupun berbentuk jurnal klasik. Hal ini disebabkan Harvard Business Review bukanlah sebuah jurnal berwasit, malah tidak menyertakan sebarang rujukan (bibliografi) pun untuk setiap artikel yang dikeluarkan! Sedangkan dalam kajian pemasaran seperti ‘kesetiaan pelanggan’ misalnya, salah satu artikel dalam jurnal tersebut telah mendakwa bahawa firma akan mampu mendapat keuntungan sehingga 80 peratus andai mampu mengekalkan hanya sekitar lima peratus daripada pelanggan mereka – seterusnya menyebabkan ‘kegilaan luar biasa’ dalam kajian berkaitan kesetiaan pelanggan (Keiningham et al., Loyalty Myth, John Wiley, 2005 yang memetik Harvard Business School, 1990, no. 5)! Adakah sebab namanya ada perkataan ‘Harvard’ maka prestijnya meningkat tanpa mengira sumber dapatannya?
Isu-isu berkaitan jurnal berprestij berasaskan indeks dan wasit memberikan cabaran kepada epistimologi keilmuan kerana kedua-duanya mempunyai pro dan kontra masing-masing. Namun ada ketikanya komuniti keilmuan terlampau memberatkan sangat sehinggakan kedua-duanyalah seperti ‘segala-galanya’ dalam erti kata akademik. Adakah nilai tulisan (artikel) Prof Abu yang bergelar Prof Ulung atau Prof Diraja lebih rendah jika diterbitkan di dalam akhbar berbanding di jurnal? Bagaimana pula kalau Prof Abu ini seorang yang lebih gemar menulis buku-buku teknikal dan umum yang memungkinkan lebih ramai kumpulan sasarnya berbanding tulisan di jurnal yang kadang-kala terlalu ekslusif untuk diperoleh (dengan fakta banyak pangkalan data jurnal dan jurnal yang ‘berprestij’ berbayar). Akan tetapi, isu kesahihan terhadap apa yang disampaikan juga akan timbul andai tiada siapa yang memantau penulisan; kerana orang boleh menulis apa sahaja yang dia sukakan, mengemuka dan mempromosikan teori mereka sendiri dengan sewenang-wenangnya tanpa sebarang kepustakaan, kajian empirikal ataupun kajian lapangan.
Namun, pada akhirnya sifat keobjektifan sesuatu ilmu pengetahuan sentiasa menjadi pertikaian seandainya prestij jurnal sahaja yang dijadikan sebagai penanda aras keabsahan dapatan kajian. Hal ini sekali gus memberi tamparan hebat kepada norma-norma Merton seperti perkongsian (Communalism), kesegatan (Universalism) dan Tiada berkepentingan (Disinterestedness). Jurnal yang hebat tidak semestinya boleh dibaca oleh orang ramai (kerana capaiannya bukannya percuma) dan perkara ini sudah melanggar konsep perkongsian. Aspek universalisme pengetahuan juga tidak diamalkan kerana majoriti yang terindeks ialah senarai jurnal berbahasa Inggeris dan terbitan Barat. Apabila nilai ilmu itu diletakkan pula sama ada diterbitkan dalam jurnal berprestij ataupun tidak, sudah semestinya akan boleh mencalar norma tiada kepentingan kerana nyata sekali, wujud kepentingan tertentu yang menyebabkan komuniti saintifik itu (baca: Universiti) cuba untuk menerbitkan artikel di dalam jurnal berprestij (agar dapat markah lebih baik dalam senarai kedudukan universiti). Norma Skeptikisme tersusun (Organized Skepticism) juga mungkin boleh dipertikaikan untuk jurnal-jurnal yang termasuk di dalam senarai prestij terindeks namun tidak pula mengalami proses wasit.

Peranan Teknologi dalam Pendidikan

Pesatnya laju perkembangan bidang teknologi, khususnya teknologi informasi dan komunikasi pada dekade terakhir membawa perubahan yang teramat besar di bidang kehidupan termasuk kegiatan pendidikan. Pendayagunaan teknologi komunikasi khususnya dalam pengembangan
Seiring dengan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi tersebut, menuntut suatu perubahan yang besar di dalam sistem pendidikan nasional. Seperti kita ketahui pendidikan kita merupakan warisan dari sistem pendidikan yang lama yang isinya adalah menghafal fakta-fakta tanpa arti. Proses pendidikannya juga hanya seperti menuangkan air di dalam botol sehingga tidak ada efeknya di dalam kemampuan untuk mencari sesuatu dan mencipatakan sesuatu yang baru. Sistem pendidikan nasional yang baik harus dapat menyajikan pendidikan bermutu karena pendidikan bertujuan mentransfer tata nilai dan kemampuan kepada pihak lain sehingga diharapkan dapat mencari dan menciptakan sesuatu yang baru.
Teknologi komunikasi dan informasi yang terus berkembang cenderung akan mempengaruhi segenap bidang kehidupan temasuk bidang pendidikan dan pelatihan yang akan semakin banyak diwarnai oleh teknologi komunikasi dan informasi. Secara khusus untuk pendidikan dan pelatihan akan dirasakan adanya beberapa kecendrungan, diantaranya :
(a) bergesernya pendidikan dan pelatihan dari sistem berorientasi pada guru/dosen/lembaga ke sistem yang berorientasi pada siswa/mahasiswa/peserta didik.
(b) tumbuh dan makin memasyarakatnya pendidikan terbuka/jarak jauh.
(c) semakin banyaknya pilihan sumber belajar yang tersedia.
(d) diperlukannya standar kualitas global dalam rangka persaingan global dan
(e) semakin diperlukannya pendidikan sepanjang hayat (life long learning).Aplikasi teknologi komunikasi dan informasi telah memungkinkan terciptanya lingkungan belajar global yang berhubungan dengan jaringan yang menempatkan siswa di tengah-tengah proses pembelajaran, dikelilingi oleh berbagai sumber belajar dan layanan belajar elektronik. Untuk itu, sistem pendidikan konvensional seharusnya menunjukkan sikap yang bersahabat dengan alternatif cara belajar yang baru yang sarat dengan teknologi.
Masalah utama yang dihadapi bangsa kita, khususnya dalam bidang pendidikan dalam menghadapi era globalisasi (terutama pasar global) adalah rendahnya tingkat kualitas sumber daya manusia. Kecenderungan ini menuntut kita agar lebih proaktif dalam meningkatkan profesionalisme tenaga kerja di dalam bidang pendidikan, hanya dengan tingkat kemampuan profesionalisme yang handal, dapat mempengaruhi budaya pendidikan dari manajemen sumber daya manusia yang tradisional menuju manajemen yang lebih modern.A. Pengertian Teknologi Informasi dan Komunikasi
Teknologi informasi adalah suatu teknologi yang digunakan untuk mengolah data, termasuk memproses, mendapatkan, menyusun, menyimpan, memanipulasi data dalam berbagai cara untuk menghasilkan informasi yang berkualitas, yaitu informasi yang relevan, akurat dan tepat waktu, yang digunakan untuk keperluan pribadi, bisnis, dan pemerintahan dan merupakan informasi yang strategis untuk mengambil keputusan.
Teknologi ini menggunakan seperangkat komputer untuk mengolah data, sistem jaringan untuk menghubungkan satu komputer dengan komputer yang lainnya sesuai dengan kebutuhan, dan teknologi telekomunikasi digunakan agar data dapat disebar dan diakses secara global.
Arti teknologi informasi bagi dunia pendidikan seharusnya berarti tersedianya saluran atau sarana yang dapat dipakai untuk menyiarkan program pendidikan. Pemanfaatan teknologi informasi dalam bidang pendidikan sudah merupakan kelaziman. Membantu menyediakan komputer dan jaringan yang menghubungkan rumah murid dengan ruang kelas, guru, dan administrator sekolah. Semuanya dihubungkan ke internet, dan para guru dilatih menggunakan komputer pribadi.
Teknologi komunikasi merupakan perluasan dari ilmu komunikasi dengan basis teknologi seperti wireless, internet, faximille, komputer dan sebagainya. Dengan adanya teknologi tersebut diharapkan tidak ada lagi batasan waktu/jarak dalam berkomunikasi.
Teknologi informasi dan teknologi komunikasi tidak dapat dipisahkan. Keduanya saling mendukung. Peran yang dapat diberikan oleh aplikasi teknologi informasi dan teknologi komunikasi ini adalah mendapatkan informasi untuk kehidupan pribadi seperti informasi tentang kesehatan, hobi, rekreasi dan rohani. Kemudian untuk profesi seperti sains, teknologi, perdagangan, berita, bisnis, dan asosiasi profesi. Perkembangan teknologi informasi memacu suatu cara baru dalam kehidupan, dari kehidupan dimulai sampai dengan berakhir, kehidupan seperti ini dikenal dengan e-life, artinya kehidupan ini sudah dipengaruhi oleh berbagai kebutuhan secara elektronik.
B. Dunia Pendidikan Konvensional
Secara umum dunia pendidikan memang belum pernah benar-benar menjadi wacana yang publik di Indonesia, dalam arti dibicarakan secara luas oleh berbagai kalangan baik yang bersentuhan langsung maupun tidak langsung dengan urusan pendidikan. Namun demikian, bukan berarti bahwa permasalahan ini tidak pernah menjadi perhatian.
Apabila kita amati dengan seksama, apa sebenarnya yang menjadi inti permasalahan pada dunia pendidikan? Berbagai hal dapat saja dipersalahkan sebagai pokok masalah yang menghambat kemajuan dunia pendidikan di Indonesia, Namun demikian, yang jelas-jelas dapat kita temukan sebagai suatu kecacatan ialah proses belajar mengajar konvensional yang mengandalkan tatap muka antara guru dan murid, dosen dan mahasiswa, pelatih dengan peserta latihan, bagaimanapun merupakan sasaran empuk yang paling mudah menjadi sasaran bagi suara-suara kritis yang menghendaki peningkatan kualitas pada dunia pendidikan.
Ketidakefektifan adalah kata yang paling cocok untuk sistem ini, sebab seiring dengan perkembangan zaman, pertukaran informasi menjadi semakin cepat dan instan, namun institut yang masih menggunakan sistem tradisional ini mengajar (di jenjang sekolah tinggi kita anggap memberikan informasi) dengan sangat lambat dan tidak seiring dengan perkembangan IT. Sistem konvensional ini seharusnya sudah ditinggalkan sejak ditemukannya media komunikasi multimedia. Karena sifat internet yang dapat dihubungi setiap saat, artinya siswa dapat memanfaatkan program-program pendidikan yang disediakan di jaringan Internet kapan saja sesuai dengan waktu luang mereka sehingga kendala ruang dan waktu yang mereka hadapi untuk mencari sumber belajar dapat teratasi. Dengan perkembangan pesat di bidang telekomunikasi, multimedia, dan informasi, mendengarkan ceramah, mencatat di atas kertas sudah tentu ketinggalan jaman.

C. Peran Teknologi informasi dan teknologi komunikasi
Penggunaan teknologi informasi khususnya komputer kini sudah menjadi mata pelajaran wajib disekolah-sekolah, mulai sekolah dasar hingga ke sekolah lanjutan atas dan sekolah kejuruan. Namun, demikian yang paling besar pengaruhnya adalah di Perguruan Tinggi, dimana hampir semua perguruan tinggi di Indonesia sudah memanfaatkan teknologi ini dalam perkuliahannya, baik melalui tatap muka maupun secara online. Sebagai contoh seorang dosen dalam menyampaikan materinya tidaknya hanya mengandalkan media konvensional saja, melainkan sudah menggunakan unsur teknologi di dalamnya. Biasanya seorang dosen atau guru di Perguruan Tinggi tertentu dalam menyampaikan materi kuliah ditampilkan dalam bentuk slide presentasi dengan bantuan komputer.
Dengan teknologi jaringan tersebut tidak hanya mata kuliah atau bidang studi saja yang bisa memanfaatkan teknologi tinggi ini, melainkan hampir sebagian besar proses belajar mengajar termasuk BK (Bimbingan Konseling) atau Bimbingan Karier sudah bisa bisa memanfaatkan teknologi tinggi ini.

D. Implikasi Teknologi Informasi Pada Pendidikan
Sejarah IT dan internet tidak dapat dilepaskan dari bidang pendidikan. Internet di Amerika mulai tumbuh dari lingkungan akademis (NSFNET). Demikian pula Internet di Indonesia mulai tumbuh di lingkungan akademis (UI dan ITB), dan perlu diperbanyak lagi cerita tentang manfaat internet bagi bidang pendidikan.
Adanya internet membuka sumber informasi yang tadinya susah diakses. Akses terhadap sumber informasi bukan menjadi masalah lagi. Perpustakaan merupakan salah satu sumber informasi yang mahal harganya. Adanya internet memungkinkan seseroang di Indonesia untuk mengakses perpustakaan di Amerika Serikat. Mekanisme akses perpustakaan dapat dilakukan dengan menggunakan program khusus, aplikasi telnet atau melalui web browser (Netscape dan Internet Explorer). Sudah banyak tentang pertolongan internet dalam penelitian, tugas akhir. Tukar menukar informasi atau tanya jawab dengan pakar dapat dilakukan melalui internet. Tanpa adanya internet banyak tugas akhir dan thesis yang mungkin membutuhkan waktu yang lebih banyak untuk diselesaikan.
Globalisasi telah memicu kecenderungan pergeseran dalam dunia pendidikan dari pendidikan tatap muka yang konvensional ke arah pendidikan yang lebih terbuka. Sebagai contoh kita melihat di Perancis proyek “Flexible Learning” Dengan masuknya pengaruh globalisasi, pendidikan masa mendatang akan lebih bersifat terbuka dan dua arah, beragam, multidisipliner, serta terkait pada produktivitas kerja dan kompetitif.
Kecenderungan dunia pendidikan di Indonesia mendatang adalah:
1. Berkembangnya pendidikan terbuka dengan modus belajar jarak jauh (Distance Learning)
2. Kemudahan untuk menyelenggarakan pendidikan terbuka dan jarak jauh perlu dimasukkan sebagai strategi utama.
3. Sharing resource bersama antar lembaga pendidikan/latihan dalam sebuah jaringan.
4. Perpustakaan dan instrument pendidikan lainnya (guru, laboratorium) berubah fungsi menjadi sumber informasi daripada sekedar rak buku.
5. Penggunaan perangkat teknologi informasi interaktif, seperti CD-ROM Multimedia, dalam pendidikan secara bertahap menggantikan TV dan Video

Perkembangan Teknologi Komunikasi dan Informasi/Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK), telah memberikan pengaruh terhadap dunia pendidikan khususnya dalam proses pembelajaran. Menurut Rosenberg (2001), dengan berkembangnya penggunaan TIK ada 5 (lima) pergeseran dalam proses pembelajaran yaitu :
(1) dari pelatihan ke penampilan,
(2) dari ruang kelas ke di mana dan kapan saja,
(3) dari kertas ke “on line” atau saluran,
(4) fasilitas fisik ke fasilitas jaringan kerja,
(5) dari waktu siklus ke waktu nyata.

Komunikasi sebagai media pendidikan dilakukan dengan menggunakan media-media komunikasi seperti telepon, komputer, internet, e-mail, dana lainnya. Interaksi antara guru dan siswa tidak hanya dilakukan melalui hubungan tatap muka tetapi juga dilakukan dengan menggunakan media-media tersebut. Guru dapat memberikan layanan tanpa harus berhadapan langsung dengan siswa. Hal yang paling mutakhir adalah berkembangnya apa yang disebut “cyber teaching” atau pengajaran maya, yaitu proses pengajaran yang dilakukan dengan menggunakan internet. Istilah lain yang makin populer saat ini ialah e-learning yaitu satu model pembelajaran dengan menggunakan media teknologi komunikasi dan informasi khususnya internet. Satu bentuk produk TIK adalah internet yang berkembang pesat di penghujung abad 20 dan di ambang abad 21. Kehadirannya telah memberikan dampak yang cukup besar terhadap kehidupan umat manusia dalam berbagai aspek dan dimensi.
Internet merupakan salah satu instrumen dalam era globalisasi yang telah menjadikan dunia ini menjadi transparan dan terhubungkan dengan sangat mudah dan cepat tanpa mengenal batas-batas kewilayahan atau kebangsaan. Keberadaan internet pada masa kini sudah merupakan satu kebutuhan pokok manusia modern dalam menghadapi berbagai tantangan perkembangan global. Kondisi ini sudah tentu akan memberikan dampak terhadap corak dan pola-pola kehidupan umat manusia secara keseluruhan. TKI telah mengubah wajah pembelajaran yang berbeda dengan proses pembelajaran tradisional yang ditandai dengan interaksi tatap muka antara guru dengan siswa baik di kelas maupun di luar kelas. Di masa-masa mendatang, arus informasi akan makin meningkat melalui jaringan internet yang bersifat global di seluruh dunia dan menuntut siapapun untuk beradaptasi dengan kecenderungan itu kalau tidak mau ketinggalan jaman. Dengan kondisi demikian maka pendidikan khususnya proses pembelajaran cepat atau lambat tidak dapat terlepas dari keberadaan komputer dan internet sebagai alat bantu utama.
Salah satu tulisan yang berkenaan dengan dunia pendidikan disampaikan oleh Robin Paul Ajjelo dengan judul “Rebooting: The Mind Starts at School”. Dalam tulisan tersebut dikemukakan bahwa ruang kelas di era millenium yang akan datang akan jauh berbeda dengan ruang kelas seperti sekarang ini yaitu ; dalam bentuk seperti laboratorium komputer di mana tidak terdapat lagi format anak duduk di bangku dan guru berada di depan kelas. Ruang kelas di masa yang akan datang disebut sebagai “cyber classroom” atau “ruang kelas maya” sebagai tempat anak-anak melakukan aktivitas pembelajaran secara individual maupun kelompok dengan pola belajar yang disebut “interactive learning” atau pembelajaran interaktif melalui komputer dan internet.
Dalam situasi seperti ini, guru bertindak sebagai fasilitator pembelajaran sesuai dengan peran-peran sebagaimana dikemukakan di atas. Dalam tulisan itu, secara ilustratif disebutkan bahwa di masa-masa mendatang isi tas anak sekolah bukan lagi buku-buku dan alat tulis seperti sekarang ini, akan tetapi berupa:
(1) Komputer notebook dengan akses internet tanpa kabel, yang bermuatan materi-materi belajar yang berupa bahan bacaan, materi untuk dilihat atau didengar, dan dilengkapi dengan kamera digital serta perekam suara,
(2) Jam tangan yang dilengkapi dengan data pribadi, uang elektronik, kode sekuriti untuk masuk rumah, kalkulator, dsb.
(3) Videophone bentuk saku dengan perangkat lunak, akses internet, permainan, musik, dan TV,
(4) Alat-alat musik,
(5) Alat olah raga, dan
(6) Bingkisan untuk makan siang.
Hal itu menunjukkan bahwa segala kelengkapan anak sekolah di masa itu nanti berupa perlengkapan yang bernuansa internet sebagai alat bantu belajar. Meskipun teknologi komunikasi dan informasi dalam bentuk komputer dan internet telah terbukti banyak menunjang proses pembelajaran anak secara lebih efektif dan produktif, namun di sisi lain masih banyak kelemahan dan kekurangannya. Kadang-kadang anak-anak lebih bergairah dengan internetnya itu sendiri dibandingkan dengan materi yang dipelajari. Dapat juga terjadi proses pembelajaran yang terlalu bersifat individual sehingga mengurangi pembelajaran yang bersifat sosial.
Dari aspek informasi yang diperoleh, tidak terjamin adanya ketepatan informasi dari internet sehingga sangat berbahaya kalau anak kurang memiliki sikap kritis terhadap informasi yang diperoleh. Bagi anak-anak sekolah dasar penggunaan internet yang kurang proporsional dapat mengabaikan peningkatan kemampuan yang bersifat manual seperti menulis tangan, menggambar, berhitung, dan lainnya. Dalam hubungan ini guru perlu memiliki kemampuan dalam mengelola kegiatan pembelajaran secara proporsional dan demikian pula perlunya kerjasama yang baik dengan orang tua untuk membimbing anak-anak belajar di rumah masing-masing.
Untuk dapat memanfaatkan TIK dalam memperbaiki mutu pembelajaran, ada tiga hal yang harus diwujudkan yaitu
(1) Siswa dan guru harus memiliki akses kepada teknologi digital dan internet dalam kelas, sekolah, dan lembaga pendidikan guru,
(2) Harus tersedia materi yang berkualitas, bermakna, dan dukungan kultural bagi siswa dan guru, dan
(3) Guru harus memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam menggunakan alat-alat dan sumber-sumber digital untuk membantu siswa agar mencapai standar akademik.
Dalam menghadapi tantangan kehidupan modern di abad-21 ini, kreativitas dan kemandirian sangat diperlukan untuk mampu beradaptasi dengan berbagai tuntutan. Kreativitas sangat diperlukan dalam hidup ini dengan beberapa alasan antara lain:
 Kreativitas memberikan peluang bagi individu untuk mengaktualisasikan dirinya,
 Kreativitas memungkinkan orang dapat menemukan berbagai alternatif dalam pemecahan masalah,
 Kreativitas dapat memberikan kepuasan hidup, dan
 Kreativitas memungkinkan manusia meningkatkan kualitas hidupnya.
Dari segi kognitifnya, kreativitas merupakan kemampuan berfikir yang memiliki kelancaran, keluwesan, keaslian, dan perincian. Sedangkan dari segi afektifnya, kreativitas ditandai dengan motivasi yang kuat, rasa ingin tahu, tertarik dengan tugas majemuk, berani menghadapi resiko, tidak mudah putus asa, menghargai keindahan, memiliki rasa humor, selalu ingin mencari pengalaman baru, menghargai diri sendiri dan orang lain, dan sebagainya.
Kemandirian didukung dengan kualitas pribadi yang ditandai dengan penguasaan kompetensi tertentu, konsistensi terhadap pendiriannya, kreatif dalam berfikir dan bertindak, mampu mengendalikan dirinya, dan memiliki komitmen yang kuat terhadap berbagai hal. Dengan memperhatikan ciri-ciri kreativitas dan kemandirian tersebut, maka dapat dikatakan bahwa Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) memberikan peluang untuk berkembangnya kreativitas dan kemandirian siswa. Pembelajaran dengan dukungan TIK memungkinkan dapat menghasilkan karya-karya baru yang orsinil, memiliki nilai yang tinggi, dan dapat dikembangkan lebih jauh untuk kepentingan yang lebih bermakna. Melalui TIK, siswa akan memperoleh berbagai informasi dalam lingkup yang lebih luas dan mendalam sehingga meningkatkan wawasannya. Hal ini merupakan rangsangan yang kondusif bagi berkembangnya kemandirian anak terutama dalam hal pengembangan kompetensi, kreativitas, kendali diri, konsistensi, dan komitmennya baik terhadap diri sendiri maupun terhadap pihak lain. Semua hal itu tidak akan terjadi dengan sendirinya karena setiap siswa memiliki kondisi yang berbeda antara satu dengan lainnya.
Siswa memerlukan bimbingan baik dari guru maupun dari orang tuanya dalam melakukan proses pembelajaran dengan dukungan TIK. Dalam kaitan ini guru memegang peran yang amat penting dan harus menguasai seluk beluk TIK dan yang lebih penting lagi adalah kemampuan memfasilitasi pembelajaran anak secara efektif. Peran guru sebagai pemberi informasi harus bergeser menjadi manajer pembelajaran dengan sejumlah peran-peran tertentu, karena guru bukan satu-satunya sumber informasi melainkan hanya salah satu sumber informasi.
Dalam bukunya yang berjudul “Reinventing Education”, Louis V. Gerstmer, Jr. dkk (1995), menyatakan bahwa di masa-masa mendatang peran-peran guru mengalami perluasan yaitu guru sebagai: pelatih (coaches), konselor, manajer pembelajaran, partisipan, pemimpin, pembelajar, dan pengarang.
Hal ini mengandung makna bahwa guru bukanlah satu-satunya sumber belajar bagi anak, akan tetapi ia sebagai fasilitator pembelajaran siswa. Sebagai pemimpin, diharapkan guru mampu menjadi seseorang yang mampu menggerakkan orang lain untuk mewujudkan perilaku menuju tujuan bersama. Disamping sebagai pengajar, guru harus mendapat kesempatan untuk mewujudkan dirinya sebagai pihak yang bertanggung jawab dalam berbagai kegiatan lain di luar mengajar. Sebagai pembelajar, guru harus secara terus menerus belajar dalam rangka menyegarkan kompetensinya serta meningkatkan kualitas profesionalnya. Sebagai pengarang, guru harus selalu kreatif dan inovatif menghasilkan berbagai karya yang akan digunakan untuk melaksanakan tugas-tugas profesionalnya. Guru yang mandiri yaitu guru yang kreatif yang mampu menghasilkan berbagai karya inovatif dalam bidangnya. Hal itu harus didukung oleh komitmen dan rasa percaya diri yang tinggi sebagai basis kualitas profesionalisme seorang guru.
Teknologi informasi dan telekomunikasi dapat dimanfaatkan pada berbagai bidang kehidupan antara lain dalam bidang pendidikan, bisnis, pemerintahan dan sosial.
Dampak positif pemanfaatan teknologi informasi dan telekomunikasi antara lain:
• Berbagi hasil penelitian, hasil penelitian yang dimuat dalam internet akan mudah dimanfaatkan orang lain disegala penjuru dunia dengan cepat.
• Konsultasi dengan pakar, konsultasi dangan para ahli dibidangnya dapat dilakukan dengan mudah walaupun ahli tersebut berada ditempat yang sangat jauh.
• Perpustakaan online, perpusatakaan online adalah perpustakaan dalam bentuk digital.
• Diskusi online. Diskusi online adalah diskusi yang dilakukan melalui internet.
• Kelas online. Aplikasi kelas online dapat digunakan untuk lembaga-lembaga pendidikan jarak jauh, seperti universitas dan sekolah-sekolah terbuka.
Keuntungan pemanfaatan TIK dalam bidang pendidikan bagi pelajar antara lain :
• Dapat mengakses informasi-informasi hasil penelitian orang lain
• Memperoleh sumber ilmu pengetahuan dengan mudah
• Akses ke para ahli lebih mudah karena tidak dibatasi jarak dan waktu
• Materi pelajaran dapat disampaikan interaktif dan menarik
• Melalui belajar jarak jauh dapat menghemat biaya dan waktu.
Keuntungan pemanfaatan TIK dalam bidang pendidikan bagi penyelenggara pendidikan antara lain :
• Dapat berbagi hasil penelitian dengan lembaga pendidikan lain
• Dapat memberi layanan lebih baik ke peserta didik
• Dapat menjangkau peserta didik yang tempatnya sangat jauh
• Melalui perpustakaan online, dapat menekan biaya untuk menyediakan buku.
• Dapat saling berbagi sumber ilmu dengan institusi lain.

Sumber daripada : http://nenkapiepah.weebly.com/makalah/first-post

Image

What is Waterfall Model?

Waterfall Model or SDLC, introduced in 1970 by Winston Royce, is a sequential model divided into different phases of software development activity. Each phase is designed for performing specific activity during SDLC phase

water

When to use SDLC Waterfall Model

Waterfall model can be used when

  • Requirements are not changing frequently
  • Application is not complicated and big
  • Project is short
  • Requirement is clear
  • Environment is stable
  • Technology and tools used are not dynamic and is stable
  • Resources are available and trained

Paper Prototyping As A Usability Testing Technique

Paper Prototyping is a technique that consists of creating hand drawings of user interfaces in order to enable them to be rapidly designed, simulated and tested. As simple as this technique may look like, it has been effectively used since the 1980s and is likely to continue to be used with a guaranteed degree of success for many more years to come. The objective of this article is to define paper prototyping and explain how this technique can be used for usability testing. I opted to write the article mostly in bullet form so that it can act as a quick reference

paper-prototype

 

Paper Prototyping As A Usability Testing Technique

The 2 major uses of paper prototypes

Paper prototypes are used:

  • To communicate ideas: between designers, developers, users and other stakeholders in the first stages of the user-centered design process.
  • As a usability testing technique: to observe the human interaction with user interfaces even before these interfaces are designed and developed.

Paper prototypes can be used to conduct usability testing of any type of user interface – be it a website, mobile application or software. To be able to do so, you need the following people:

  • Real Users: As stated by Jakob Nielsen, 5 users should be able to identify about 85% of all usability problems. These users will interact with a paper version of the user interface that is being tested.
  • A Facilitator: Usually a usability professional and his/her role is to record the issues raised during the meeting. Where necessary, the facilitator needs to probe into the issues raised so that these are well documented. Since the ideas of the people present may be conflicting at times, the facilitator needs to act as a mediator between the different parties.
  • A Human Computer: This person (typically the lead developer or someone who knows how the system is supposed to work) manipulates the paper prototype so that it can provide the feedback based on the user’s interaction. The human computer will not explain or give hints to the users about how the interface is supposed to behave so that the users are left entirely on their own to perform the tasks that they have been assigned.
  • Observers: These people are typically members of the development team. Their role to observe and interpret the users’ interactions with the paper prototype.

Usability testing using paper prototypes – The Method

Since paper prototyping has been around for so many years, there exist quite a number of slight variations as to how usability testing using paper prototypes is conducted. In fact, I have included the videos below to show these slight variations.

Generally speaking, the different screens are sketched prior to the testing. Typical use cases are then created and the users are requested to try and perform them by interacting with the prototype. Based on where they press or select, the human computer will change or alter the prototype by introducing whole screens or snippets, depending on how the system is intended to react. As you will notice, sometimes the facilitator and the human computer is the same person, thus creating the wrong impression that the human computer is speaking during the usability testing session. It is very important that these sessions are well documented using a video camera in order to be able to assess user reactions after the test.

What is System Development Life Cycle?

System Development Life Cycle (SDLC) is a series of six main phases to create a hardware system only, a software system only or a combination of both to meet or exceed customer’s expectations.

System is a broad and a general term, and as per to Wikipedia; “A system is a set of interacting or interdependent components forming an integrated whole” it’s a term that can be used in different industries, therefore Software Development Life Cycle is a limited term that explains the phases of creating a software component that integrates with other software components to create the whole system.

Below we’ll take a general look on System Development Life Cycle phases, bearing in mind that each system is different from the other in terms of complexity, required components and expected solutions and functionalities:

SystemsDevelopmentLifeCycle

1- System Planning 

The Planning phase is the most crucial step in creating a successful system, during this phase you decide exactly what you want to do and the problems you’re trying to solve, by:

  • Defining the problems, the objectives and the resources such as personnel and costs.
  • Studying the ability of proposing alternative solutions after meeting with clients, suppliers, consultants and employees.
  • Studying how to make your product better than your competitors’.

After analyzing this data you will have three choices: develop a new system, improve the current system or leave the system as it is.

2- System Analysis

The end-user’s requirements should be determined and documented, what their expectations are for the system, and how it will perform. A feasibility study will be made for the project as well, involving determining whether it’s organizationally, economically, socially, technologically feasible. it’s very important to maintain strong communication level with the clients to make sure you have a clear vision of the finished product and its function.

3- System Design

The design phase comes after a good understanding of customer’s requirements, this phase defines the elements of a system, the components, the security level, modules, architecture and the different interfaces and type of data that goes through the system.

A general system design can be done with a pen and a piece of paper to determine how the system will look like and how it will function, and then a detailed and expanded system design is produced, and it will meet all functional and technical requirements, logically and physically.

4- Implementation and Deployment

This phase comes after a complete understanding of system requirements and specifications, it’s the actual construction process after having a complete and illustrated design for the requested system.

In the Software Development Life Cycle, the actual code is written here, and if the system contains hardware, then the implementation phase will contain configuration and fine-tuning for the hardware to meet certain requirements and functions.

In this phase, the system is ready to be deployed and installed in customer’s premises, ready to become running, live and productive, training may be required for end users to make sure they know how to use the system and to get familiar with it, the implementation phase may take a long time and that depends on the complexity of the system and the solution it presents.

5- System Testing and Integration

Bringing different components and subsystems together to create the whole integrated system, and then Introducing the system to different inputs to obtain and analyze its outputs and behavior and the way it functions. Testing is becoming more and more important to ensure customer’s satisfaction, and it requires no knowledge in coding, hardware configuration or design.

Testing can be performed by real users, or by a team of specialized personnel, it can also be systematic and automated to ensure that the actual outcomes are compared and equal to the predicted and desired outcomes.

6-  System Maintenance

In this phase, periodic maintenance for the system will be carried out to make sure that the system won’t become obsolete, this will include replacing the old hardware and continuously evaluating system’s performance, it also includes providing latest updates for certain components to make sure it meets the right standards and the latest technologies to face current security threats.


These are the main six phases of the System Development Life Cycle, and it’s an iterative process for each project. It’s important to mention that excellent communication level should be maintained with the customer, and Prototypes are very important and helpful when it comes to meeting the requirements. By building the system in short iterations; we can guarantee meeting the customer’s requirements before we build the whole system.

Many models of system development life cycle came up from the idea of saving effort, money and time, in addition to minimizing the risk of not meeting the customer’s requirement at the end of project, some of theses models are SDLC Iterative Model, and SDLC Agile Model.